Panorama

Bersatu cepat agar tidak kehilangan tanah air, berjuang dengan langkah drastis. “Armenia” “Saya mendapat kehormatan” – Panorama

NA “Armenia” Fraksi “Saya mendapat kehormatan” membuat pernyataan bersama.

Fraksi “Armenia” dan “Saya mendapat kehormatan” membuat agenda Majelis Nasional rancangan pernyataan Majelis Nasional “Tentang agresi dan terorisme berkelanjutan Republik Azerbaijan terhadap Republik Armenia” dengan isi sebagai berikut, adopsi yang oleh faksi “Kontrak Sipil” gagal.

Dengan gagal mengeluarkan pernyataan atas nama Majelis Nasional, pemerintah anti-nasional ini sekali lagi menghalangi kemungkinan langkah maju untuk kepentingan nasional dan negara kita.

Perhatian: sebuah pernyataan gagal, yang tujuan utamanya adalah untuk secara jelas memperbaiki kejahatan Azerbaijan yang sedang berlangsung, untuk menarik perhatian masyarakat internasional kepada mereka, untuk memberikan penilaian politik terhadap kebijakan anti-Armenia Turki dan Azerbaijan.

Pemerintah ini sekali lagi telah membuktikan bahwa tidak hanya tidak melawan tekanan politik, militer, psikologis, ekonomi dari tandem Turki-Azerbaijan, tetapi juga mencegah dan menghalangi inisiatif oposisi.

Sangatlah naif untuk mengharapkan langkah apa pun dari pemerintah ini demi kepentingan nasional dan negara. Agar tidak kehilangan kenegaraan dan tanah air kita untuk selamanya, hanya ada satu hal yang tersisa: bersatu dengan cepat, berjuang dengan langkah drastis untuk menyingkirkan pemerintahan ini beberapa hari yang lalu.

Pada saat yang sama, dengan mempertimbangkan kegagalan untuk mengadopsi pernyataan tersebut, dua faksi oposisi parlementer di Majelis Nasional, “Armenia” dan “Saya mendapat kehormatan”, membuat pernyataan berikut.

Mempertimbangkan agresi berkelanjutan Republik Azerbaijan, terorisme Republik Artsakh dan rakyatnya, serta pelanggaran nyata terhadap kedaulatan dan keutuhan wilayah Republik Armenia, termasuk:

1. Menghalangi pemulihan pasokan gas ke penduduk Republik Artsakh, yang menciptakan bencana kemanusiaan. Menargetkan pemukiman Artsakh dengan berbagai senjata

2. Menargetkan pemukiman Artsakh dengan berbagai senjata;

3. Terorisme psikologis terhadap warga Republik Artsakh, menggunakan pengeras suara di sepanjang saluran kontak, menyerukan agar mereka meninggalkan rumah dan tanah air mereka;

4. Tindakan terbuka dan seruan yang dilakukan dengan tujuan untuk mengusir orang-orang Armenia dari Republik Artsakh;

5. Konsumen mendiskreditkan misi penjaga perdamaian Federasi Rusia dengan segala cara yang mungkin, yang bertujuan untuk menghilangkan jaminan minimum keamanan Republik Artsakh dan rakyatnya;

6. Kegagalan untuk mengembalikan tahanan ke tawanan yang melanggar kewajiban hukum humaniter mereka;

7. Penolakan de facto proses perdamaian Nagorno-Karabakh dalam kerangka OSCE Minsk Group, satu-satunya badan sah dengan mandat internasional yang relevan, dalam upaya untuk melegitimasi penggunaan kekuatan, melancarkan perang, agresi, pendudukan suatu bagian tertentu dari Republik Artsakh;

8. Penandatanganan dan ratifikasi “Deklarasi Shushi” yang jelas bersifat anti-Armenia;

9. Wilayah kedaulatan Republik Armenia, Angkatan Bersenjata Azerbaijan, 2021 penetrasi sebenarnya dari 12 Mei, berada di area itu hingga hari ini,

10. Eskalasi lain di sepanjang perbatasan Republik Armenia, sebagai akibatnya kami memiliki korban yang terluka,

11. Kebijakan pemaksaan terhadap Republik Armenia terhadap Republik Artsakh dengan dukungan penuh dari Turki:

Oposisi PARLEMEN REPUBLIK ARMENIA NEGARA-NEGARA:

• Oposisi parlementer Republik Armenia mendukung Republik Artsakh rakyat Artsakh;

• Azerbaijan dan Turki harus bertanggung jawab atas penggunaan kekuatan, pelepasan perang 44 hari, agresi, ribuan korban, kejahatan perang, situasi yang diakibatkannya, termasuk terorisme yang sedang berlangsung, dan provokasi kemanusiaan malapetaka.

• Realisasi hak Republik Artsakh untuk menentukan nasib sendiri tidak memiliki alternatif.

• Untuk memastikan keamanan Republik Artsakh, misi penjaga perdamaian Federasi Rusia tidak boleh memiliki batasan fungsional pada implementasi penuh dari istilah misi;

• Terlepas dari keinginan Azerbaijan, negosiasi dalam kerangka Ketua Bersama OSCE Minsk Group harus dilanjutkan, berdasarkan prinsip-prinsip dasar, dengan unsur-unsur dalam agenda situasi kemanusiaan di Artsakh, penyediaan jaminan keamanan jangka panjang, status dari de-okupasi.

• Angkatan Bersenjata Azerbaijan harus menarik diri dari wilayah kedaulatan Republik Armenia;

• Kebijakan pemaksaan yang diterapkan oleh Azerbaijan Turki ke Republik Armenia Republik Artsakh jelas merupakan pelanggaran hukum internasional, harus mendapat tanggapan yang memadai dari komunitas internasional, dan tidak akan membuahkan hasil apa pun.

Berdasarkan hal di atas, Oposisi Parlemen Republik Armenia menyerukan kepada negara-negara sahabat sekutu, anggota parlemen, organisasi internasional, organisasi dan masyarakat internasional:

1. Angkat suara mereka untuk mencegah manifestasi lebih lanjut dari kegiatan genosida Azerbaijan dan Turki, impunitas menjadi yang paling permisif dari Azerbaijan dan Turki.

“Ambil langkah-langkah efektif untuk mempromosikan perdamaian nyata di kawasan dengan mencegah Azerbaijan melanggar prinsip-prinsip hukum internasional prinsip-prinsip hukum internasional, penggunaan ancaman kekerasan, agresi, praktik teroris, pelaksanaan kebijakan paksaan dan pemerasan.”


Sumber : Keluaran SGP Hari Ini